Edited by Rohil Online Media
Hot News››

Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar

Selasa,26 November 2013 | 12:58:00
Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar
Ket Foto : ilustrasi
DUMAI - Kilang minyak milik PT Pertamina RU II Dumai di Jalan Putri Tujuh Kecamatan Dumai, terbakar, Minggu (24/11/2013) malam. Tak ada korban jiwa dalam insiden ini, namun tiga pekerja dikabarkan menderita luka bakar. 
 
Sejauh ini, Public Relation Section Head PT Pertamina RU II Dumai, Yefrizon, belum mau berkomentar banyak soal insiden ini. Dia tak mau menyebutkan kejadian rinci maupun besarnya kerugian. "Tunggu saja rilis dari kami, sebentar lagi kami akan mengeluarkan rilis terkait insiden terbakarnya kilang pertamina biar beritanya seragam," kata Yefrizon.
 
Ketika disinggung adanya korban jiwa tewas, Yefrizon membantahnya. Dia menyebutkan kebakaran itu hanya insiden kecil saja. "Tidak ada yang meninggal, hanya 3 orang jadi korban kebakaran," katanya.
 
Para pekerja itu, lanjutnya, lansung dilarikan ke rumah sakit. Namun, dia enggan menyebutkan nama rumah sakit itu. "Dua pekerja suda keluar dari rumah sakit, satu mau diperiksa," jawabnya.
 
Kejadian ini juga dibenarkan Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota Dumai, Amiruddin. Dia mengaku mendapatkan secara lisan. "Secara lisan saya sudah mendapat kan informasi terbakarnya kilang pertamina dari bagian humas Pertamina RU II Dumai, namun secara resmi atau tertulis belum, dan Disnaker akan menunggu laporan tersebut," jelas Amiruddin.
 
Terkait penyebab kebakaran, Amiruddin mengaku belum mengetahuinya. "Karena belum menerima laporan tertulis, saya belum tau apa yang terbakar dan penyebab kebakaran itu. Kami masih menunggu laporan dari Pertamina RU II," akunya.
 
Terkait adanya korban luka bakar atas insiden tersebut, Amiruddin mengaku sudah melihatnya di rumah sakit. "Akibat kebakaran itu, tiga orang pekerja di kilang Pertamina mengalami luka bakar dan  langsung dilarikan ke RSUD Dumai. Saya sudah melihatnya dan mereka mengalami luka bakar ringan," katanya.
 
Sementara itu, Kapolres Dumai AKBP Yudi Kurniawan yang dihubungi melalui Kasat Reskrim, AKP Wisnu Widodo, mengaku belum menerima laporan insiden itu. "Kita belum menerima laporan soal kebakaran itu. Saya malah tau dari rekan-rekan media yang melakukan konfirmasi. Kalau sudah ada laporan masuk dari perusahaan itu, kita akan tindaklanjuti," kata Wisnu melalui telpon selulernya seperti dilansir dari riauterkini.com.
 
Dikatakan dia, jika ada korban jiwa, maka pihaknya akan menurunkan tim untuk melakukan olah tempat kejadian perkara. Karena, sudah menyakut hilangnya nyawa manusia. "Kalau memang benar ada korban jiwa pasti kita tindaklanjuti. Sebab ini menyakut tewasnya seseorang dalam melaksanakan pekerjaan di area perusahaan," jelas Wisnu Wibowo.
 
Di tempat terpisah, Ketua DPRD Dumai, Zainal Effendi, mengaku prihatin dengan insiden ini. Pasalnya, kejadian ini adalah yang ketiga kalinya dalam lima tahun terakhir. "Ini sudah ketiga kalinya lho, kok perusahaan sebesar Pertamina tidak membenahi sistem ini," ucap Zainal. 
 
Dikatakan Zainal Effendi, kilang minyak Pertamina itu merupakan objek vital dan perlu adanya penjagaan serius. Sebab, objek vital itu sangat rentan dengan musibah. "Pertamina jangan mencari untung saja. Perhatikan juga keamanan kilang minyak itu. Saya jadi khawatir dengan kondisi keselamatan ribuan pekerja di dalam area kilang itu. Apalagi sering terbakar seperti ini," ujar Zainal seperti dilansir riauterkini.com.
 
Zainal menyarankan PT Pertamina RU II Dumai menerapkan Standar Operasional Prosedur (SOP) sebagaimana mestinya, sehingga kejadian seperti ini tidak terulang kembali. Dia juga meminta Disnakertrans Dumai menyelidiki kejadian ini. Bila ditemukan kelalaian sehingga mengancam keselamatan pekerja, Zainal minta BUMN itu ditindak tegas. 
 
"Disnaker harus menindak tegas perusahaan BUMN tersebut. Kejadian ini sudah ketiga kalinya. Jangan masalah ini dibiarkan begitu saja. Karena ini menyangkut keselamatan pekerja dan orang di area kilang minyak tersebut," pungka Zainal Effendi. (rep1) 
 
Tulis Komentar
Baca Berita Lainnya
Senin,02 Mei 2016 | 03:48:00 WIB

Diduga Peras Nelayan Malaysia, Oknum Pol Air Polda Riau Ini Ditangkap

 Diduga Peras Nelayan Malaysia, Oknum Pol Air Polda Riau Ini Ditangkap PEKANBARU)-Brigadir RK salah seorang anggota Pol Air Polda Riau ditangkap oleh aparat Agensi Penguatkuasaan Maritim Malaysia (APMM) karena diduga memeras nelayan Malaysia di perairan perbatasan Bengkalis-Malaysia, Sabtu (30/4/2016).   Penangkapan Brigadir RK ini oleh aparat APMM Malaysia hal ini dibenarkan oleh Kapolda Riau Brigjen Pol Supriyanto Ahad (1/5/201....
Senin,02 Mei 2016 | 03:48:00 WIB

Pengepul Kulit Harimau Itu Diancam Penjara Lima Tahun

Pengepul Kulit Harimau Itu Diancam Penjara Lima Tahun Pekanbaru- H dan A dua orang warga taluk Kuantan yang ditetapkan menjadi tersangka karena memperjual belikan organ Satwa Liar dilindungi terancam dihukum Lima tahun penjara. Hal ini ditegaskan oleh Wadirsus Polda Riau AKBP Ari Rahman Nafarin dalam ekspose yang digelar di kantor Ditreskrimsus, Jalan Gajah Mada, Sabtu (30/4).    Keduanya diancam dengan pasa....
Senin,02 Mei 2016 | 03:48:00 WIB

Daftar Nama 10 WNI yang Dibebaskan Abu Sayyaf

Daftar Nama 10 WNI yang Dibebaskan Abu Sayyaf Manila-Kelompok Abu Sayyaf akhirnya  membebaskan 10 WNI kru kapal yang pernah dibajak. Para WNI tersebut sudah disandera selama hampir sebulan.    Mereka dibebaskan setelah mendapat tebusan Rp 14,2  miliar dari perusahaan. Para WNI adalah kru kapal tunda Brahma 12 dan Anand 12. Pembebasan tepat dilakukan Minggu(1/5). (flo/jpnn) &nbs....
Kamis,28 April 2016 | 12:32:00 WIB

Tersangka Wan Amir Firdaus dan Ibus Kasri Tak Kunjung di Tahan, Ada Apa?

 Tersangka Wan Amir Firdaus dan Ibus Kasri Tak Kunjung di Tahan, Ada Apa? BAGANSIAPIAPI - Meski telah ditetapkan sebagai tersangka oleh Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau dalam dugaan kasus korupsi proyek pengadaan jembatan Pedamaran yang bersumber dari anggaran APBD Rokan Hilir (Rohil) 2006, namun Mantan Sekda dan Kepala Bappeda Rohil Wan Amir Firdaus saat ini masih bebas berkeliaran, termasuk tersangka mantan dinas Bina Marga Rohil, Ibus Kasri yang saat ini aktif men....
Rabu,27 April 2016 | 03:57:00 WIB

Akhirnya Penabrak Anggota Kostrad di Pekanbaru Itu Dihukum 12 Tahun Penjara

Akhirnya Penabrak Anggota Kostrad di Pekanbaru Itu Dihukum 12 Tahun Penjara Pekanbaru - Andi Firmansyah (28), warga Pekanbaru yang menabrak anggota Kostrad hingga tewas, menghadapi vonis. Penabrak Kopda Dadi Santoso itu diganjar hukuman 12 tahun.   "Terdakwa secara sah meyakinkan terbukti melanggar pasal 338 KUHP dengan pidana 12 tahun penjara," kata Ketua Majelis Hakim, Martin Ginting di PN Pekanbaru, Selasa (26/4/2016).&nb....