Edited by Rohil Online Media
Hot News››

Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar

Selasa,26 November 2013 | 12:58:00
Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar
Ket Foto : ilustrasi
DUMAI - Kilang minyak milik PT Pertamina RU II Dumai di Jalan Putri Tujuh Kecamatan Dumai, terbakar, Minggu (24/11/2013) malam. Tak ada korban jiwa dalam insiden ini, namun tiga pekerja dikabarkan menderita luka bakar. 
 
Sejauh ini, Public Relation Section Head PT Pertamina RU II Dumai, Yefrizon, belum mau berkomentar banyak soal insiden ini. Dia tak mau menyebutkan kejadian rinci maupun besarnya kerugian. "Tunggu saja rilis dari kami, sebentar lagi kami akan mengeluarkan rilis terkait insiden terbakarnya kilang pertamina biar beritanya seragam," kata Yefrizon.
 
Ketika disinggung adanya korban jiwa tewas, Yefrizon membantahnya. Dia menyebutkan kebakaran itu hanya insiden kecil saja. "Tidak ada yang meninggal, hanya 3 orang jadi korban kebakaran," katanya.
 
Para pekerja itu, lanjutnya, lansung dilarikan ke rumah sakit. Namun, dia enggan menyebutkan nama rumah sakit itu. "Dua pekerja suda keluar dari rumah sakit, satu mau diperiksa," jawabnya.
 
Kejadian ini juga dibenarkan Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota Dumai, Amiruddin. Dia mengaku mendapatkan secara lisan. "Secara lisan saya sudah mendapat kan informasi terbakarnya kilang pertamina dari bagian humas Pertamina RU II Dumai, namun secara resmi atau tertulis belum, dan Disnaker akan menunggu laporan tersebut," jelas Amiruddin.
 
Terkait penyebab kebakaran, Amiruddin mengaku belum mengetahuinya. "Karena belum menerima laporan tertulis, saya belum tau apa yang terbakar dan penyebab kebakaran itu. Kami masih menunggu laporan dari Pertamina RU II," akunya.
 
Terkait adanya korban luka bakar atas insiden tersebut, Amiruddin mengaku sudah melihatnya di rumah sakit. "Akibat kebakaran itu, tiga orang pekerja di kilang Pertamina mengalami luka bakar dan  langsung dilarikan ke RSUD Dumai. Saya sudah melihatnya dan mereka mengalami luka bakar ringan," katanya.
 
Sementara itu, Kapolres Dumai AKBP Yudi Kurniawan yang dihubungi melalui Kasat Reskrim, AKP Wisnu Widodo, mengaku belum menerima laporan insiden itu. "Kita belum menerima laporan soal kebakaran itu. Saya malah tau dari rekan-rekan media yang melakukan konfirmasi. Kalau sudah ada laporan masuk dari perusahaan itu, kita akan tindaklanjuti," kata Wisnu melalui telpon selulernya seperti dilansir dari riauterkini.com.
 
Dikatakan dia, jika ada korban jiwa, maka pihaknya akan menurunkan tim untuk melakukan olah tempat kejadian perkara. Karena, sudah menyakut hilangnya nyawa manusia. "Kalau memang benar ada korban jiwa pasti kita tindaklanjuti. Sebab ini menyakut tewasnya seseorang dalam melaksanakan pekerjaan di area perusahaan," jelas Wisnu Wibowo.
 
Di tempat terpisah, Ketua DPRD Dumai, Zainal Effendi, mengaku prihatin dengan insiden ini. Pasalnya, kejadian ini adalah yang ketiga kalinya dalam lima tahun terakhir. "Ini sudah ketiga kalinya lho, kok perusahaan sebesar Pertamina tidak membenahi sistem ini," ucap Zainal. 
 
Dikatakan Zainal Effendi, kilang minyak Pertamina itu merupakan objek vital dan perlu adanya penjagaan serius. Sebab, objek vital itu sangat rentan dengan musibah. "Pertamina jangan mencari untung saja. Perhatikan juga keamanan kilang minyak itu. Saya jadi khawatir dengan kondisi keselamatan ribuan pekerja di dalam area kilang itu. Apalagi sering terbakar seperti ini," ujar Zainal seperti dilansir riauterkini.com.
 
Zainal menyarankan PT Pertamina RU II Dumai menerapkan Standar Operasional Prosedur (SOP) sebagaimana mestinya, sehingga kejadian seperti ini tidak terulang kembali. Dia juga meminta Disnakertrans Dumai menyelidiki kejadian ini. Bila ditemukan kelalaian sehingga mengancam keselamatan pekerja, Zainal minta BUMN itu ditindak tegas. 
 
"Disnaker harus menindak tegas perusahaan BUMN tersebut. Kejadian ini sudah ketiga kalinya. Jangan masalah ini dibiarkan begitu saja. Karena ini menyangkut keselamatan pekerja dan orang di area kilang minyak tersebut," pungka Zainal Effendi. (rep1) 
 
Tulis Komentar
Baca Berita Lainnya
Jumat,24 Oktober 2014 | 01:33:00 WIB

Komnas PA Kesulitan Bongkar Kejahatan Jual-beli Bayi lewat Online

Komnas PA Kesulitan Bongkar Kejahatan Jual-beli Bayi lewat Online Jakarta - Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) mengaku kesulitan mengungkap kejahatan penjualan bayi secara 'online'. Sebab  membutuhkan bukti kuat untuk membongkar kegiatan ilegal yang terkoordinasi tersebut.   "Saat ini, praktik penjualan bayi me....
Kamis,23 Oktober 2014 | 03:10:00 WIB

Main Judi, 4 Satpam PT Chevron Ditangkap Polisi

 Main Judi, 4 Satpam PT Chevron Ditangkap Polisi Dumai-Empat orang oknum Satpam bekerja di bekerja di PT Chevron Pacific Indonesia (CPI)  Dumai  diamankan tim operasinal Polsek Dumai Timur. Mereka dibekuk di kawasan Bukit Jin, Dumai, usai kedapatan sedang berjudi kartu song.   Akibatnya empat satpam yakni RO, TU, ZU dan AD kini ditahan di Polsek Dumai Timur.  Selain keempat oknum satpam terseb....
Kamis,23 Oktober 2014 | 03:09:00 WIB

Di Rutan KPK, Annas Maamun Selundupkan Ponsel

 Di Rutan KPK, Annas Maamun Selundupkan Ponsel JAKARTA - Kubu Mantan Kepala Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Syahrul Raja Sempurnajaya membeberkan adanya 'skandal' dalam Rumah Tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).   Ternyata ungkap dia, sejumlah tahanan KPK menyelundupkan ponsel ke balik jeruji. Bahkan, Penasihat Hukum Syahrul, Eko Prananto, secara gamblang menyebut si....
Kamis,23 Oktober 2014 | 03:09:00 WIB

Ketua KPK Sebut Ada Calon menteri Jokowi tak Bersih

 Ketua KPK Sebut Ada Calon menteri Jokowi tak Bersih JAKARTA – Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad berharap Presiden Joko Widodo tidak memilih menteri yang memiliki nilai merah dan kuning. Jika tetap dipilih, maka bisa disimpulkan pemerintahan Jokowi kotor.   "Kalau tetap dipilih, itu berarti kita bisa simpulkan bahwa pemerintahan ini tidak bersih," kata Abraham di Gedung KPK, ....
Rabu,22 Oktober 2014 | 06:36:00 WIB

Zulher Ngaku Tak Terima Surat Panggilan KPK

 Zulher Ngaku Tak Terima Surat Panggilan KPK Dua pejabat Riau mangkir dari panggilan pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Senin (22/10/2014). Keduanya adalah Kepala Dinas Perkebunan Riau, Zulher dan bekas Kepala Dinas Kehutanan Riau, Zulkifli Yusuf.   Meski demikian, Zulher menolak jika disebut tak kooperatif. Sebaliknya, ia mengaku belum menerima surat panggilan pemeriksaan. Bahkan hingga sia....
Jumat,24 Oktober 2014 - 03:13:00 WIB

Sosok Gayatri Wailisa di Mata Sahabat

Jumat,24 Oktober 2014 - 03:13:00 WIB

Pencekik Kurnia Meiga "Didepak" dari Sepakbola Indonesia

Jumat,24 Oktober 2014 - 01:44:00 WIB

BNN Riau Sita Truk Bermuatan Ganja Kering

Jumat,24 Oktober 2014 - 01:32:00 WIB

Dokter di New York Ini Positif Ebola

Jumat,24 Oktober 2014 - 01:33:00 WIB

Bahas Persiapan APEC, Jokowi Telepon Presiden Cina

Jumat,24 Oktober 2014 - 01:33:00 WIB

Indonesia Juara Umum Lomba Matematika di India

Jumat,24 Oktober 2014 - 01:34:00 WIB

Yuk, Nikmati Pesona Gili Trawangan

Jumat,24 Oktober 2014 - 12:13:00 WIB

Astaghfirullah, Perempuan Turki Ini Injak Alquran