Edited by Rohil Online Media
Hot News››

Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar

Selasa,26 November 2013 | 12:58:00
Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar
Ket Foto : ilustrasi
DUMAI - Kilang minyak milik PT Pertamina RU II Dumai di Jalan Putri Tujuh Kecamatan Dumai, terbakar, Minggu (24/11/2013) malam. Tak ada korban jiwa dalam insiden ini, namun tiga pekerja dikabarkan menderita luka bakar. 
 
Sejauh ini, Public Relation Section Head PT Pertamina RU II Dumai, Yefrizon, belum mau berkomentar banyak soal insiden ini. Dia tak mau menyebutkan kejadian rinci maupun besarnya kerugian. "Tunggu saja rilis dari kami, sebentar lagi kami akan mengeluarkan rilis terkait insiden terbakarnya kilang pertamina biar beritanya seragam," kata Yefrizon.
 
Ketika disinggung adanya korban jiwa tewas, Yefrizon membantahnya. Dia menyebutkan kebakaran itu hanya insiden kecil saja. "Tidak ada yang meninggal, hanya 3 orang jadi korban kebakaran," katanya.
 
Para pekerja itu, lanjutnya, lansung dilarikan ke rumah sakit. Namun, dia enggan menyebutkan nama rumah sakit itu. "Dua pekerja suda keluar dari rumah sakit, satu mau diperiksa," jawabnya.
 
Kejadian ini juga dibenarkan Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota Dumai, Amiruddin. Dia mengaku mendapatkan secara lisan. "Secara lisan saya sudah mendapat kan informasi terbakarnya kilang pertamina dari bagian humas Pertamina RU II Dumai, namun secara resmi atau tertulis belum, dan Disnaker akan menunggu laporan tersebut," jelas Amiruddin.
 
Terkait penyebab kebakaran, Amiruddin mengaku belum mengetahuinya. "Karena belum menerima laporan tertulis, saya belum tau apa yang terbakar dan penyebab kebakaran itu. Kami masih menunggu laporan dari Pertamina RU II," akunya.
 
Terkait adanya korban luka bakar atas insiden tersebut, Amiruddin mengaku sudah melihatnya di rumah sakit. "Akibat kebakaran itu, tiga orang pekerja di kilang Pertamina mengalami luka bakar dan  langsung dilarikan ke RSUD Dumai. Saya sudah melihatnya dan mereka mengalami luka bakar ringan," katanya.
 
Sementara itu, Kapolres Dumai AKBP Yudi Kurniawan yang dihubungi melalui Kasat Reskrim, AKP Wisnu Widodo, mengaku belum menerima laporan insiden itu. "Kita belum menerima laporan soal kebakaran itu. Saya malah tau dari rekan-rekan media yang melakukan konfirmasi. Kalau sudah ada laporan masuk dari perusahaan itu, kita akan tindaklanjuti," kata Wisnu melalui telpon selulernya seperti dilansir dari riauterkini.com.
 
Dikatakan dia, jika ada korban jiwa, maka pihaknya akan menurunkan tim untuk melakukan olah tempat kejadian perkara. Karena, sudah menyakut hilangnya nyawa manusia. "Kalau memang benar ada korban jiwa pasti kita tindaklanjuti. Sebab ini menyakut tewasnya seseorang dalam melaksanakan pekerjaan di area perusahaan," jelas Wisnu Wibowo.
 
Di tempat terpisah, Ketua DPRD Dumai, Zainal Effendi, mengaku prihatin dengan insiden ini. Pasalnya, kejadian ini adalah yang ketiga kalinya dalam lima tahun terakhir. "Ini sudah ketiga kalinya lho, kok perusahaan sebesar Pertamina tidak membenahi sistem ini," ucap Zainal. 
 
Dikatakan Zainal Effendi, kilang minyak Pertamina itu merupakan objek vital dan perlu adanya penjagaan serius. Sebab, objek vital itu sangat rentan dengan musibah. "Pertamina jangan mencari untung saja. Perhatikan juga keamanan kilang minyak itu. Saya jadi khawatir dengan kondisi keselamatan ribuan pekerja di dalam area kilang itu. Apalagi sering terbakar seperti ini," ujar Zainal seperti dilansir riauterkini.com.
 
Zainal menyarankan PT Pertamina RU II Dumai menerapkan Standar Operasional Prosedur (SOP) sebagaimana mestinya, sehingga kejadian seperti ini tidak terulang kembali. Dia juga meminta Disnakertrans Dumai menyelidiki kejadian ini. Bila ditemukan kelalaian sehingga mengancam keselamatan pekerja, Zainal minta BUMN itu ditindak tegas. 
 
"Disnaker harus menindak tegas perusahaan BUMN tersebut. Kejadian ini sudah ketiga kalinya. Jangan masalah ini dibiarkan begitu saja. Karena ini menyangkut keselamatan pekerja dan orang di area kilang minyak tersebut," pungka Zainal Effendi. (rep1) 
 
Tulis Komentar
Baca Berita Lainnya
Selasa,24 Mei 2016 | 02:36:00 WIB

Lagi-lagi KPK Tangkap Tangan Hakim Tipikor

Lagi-lagi KPK Tangkap Tangan Hakim Tipikor Jakarta-Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan operasi tangkap tangan (OTT) terhadap hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi di Bengkulu, Senin (23/5/2016).   Hakim berinisial JP tersebut juga menjabat sebagai Kepala Pengadilan Negeri Kabupaten Kepahiang.   "OTT sekitar pukul 15.30," ujar Ketua KPK Agus Rahardjo me....
Selasa,24 Mei 2016 | 02:13:00 WIB

Lagi-lagi KPK Tangkap Tangan Hakim Tipikor

Lagi-lagi KPK Tangkap Tangan Hakim Tipikor Jakarta-Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan operasi tangkap tangan (OTT) terhadap hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi di Bengkulu, Senin (23/5/2016).   Hakim berinisial JP tersebut juga menjabat sebagai Kepala Pengadilan Negeri Kabupaten Kepahiang.   "OTT sekitar pukul 15.30," ujar Ketua KPK Agus Rahardjo me....
Senin,23 Mei 2016 | 05:38:00 WIB

Asik Gelap-gelapan, Dua Pasangan Ini Digaruk Satpol PP Pekanbaru

Asik Gelap-gelapan, Dua Pasangan Ini Digaruk Satpol PP Pekanbaru Dalam rangka menimalisir penyakit masyarakat menjelang masuki bulan suci Ramadan 1437 Hijriah, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) kota Pekanbaru menggelar operasi rutin di sekitara area belakang Purna MTQ, Hasilnya pihak Satpol PP mengamankan dua pasangan yang sedang asyik berpacaran di tengah kegelapan.   Kepala Badan Satpol PP Kota Pekanbaru Zulfahmi Adr....
Senin,16 Mei 2016 | 05:13:00 WIB

Lagi-lagi Riau Tercium Korupsi, KPK Diminta Usut Dugaan Korupsi Proyek di Dinas PU Riau

 Lagi-lagi Riau Tercium Korupsi, KPK Diminta Usut Dugaan Korupsi Proyek di Dinas PU Riau PEKANBARU - Dugaan permainan proyek dan korupsi di Dinas Bina Marga Riau kembali mencuat. Kali ini, Asosiasi Pengusaha Konstruksi Nasional Indonesia (Aspeksindo) Riau mencium adanya permainan dalam pengaturan proyek di Dinas tersebut. Ketua DPP Aspeksindo Riau, Supirman mengatakan, dugaan kecurangan sudah dimulai dari proses lelang dilakukan di Layanan Pengadaan Secara Elektron....
Rabu,11 Mei 2016 | 01:34:00 WIB

Menteri Yohana: Peraturan Kebiri Sudah Dibuat

Menteri Yohana: Peraturan Kebiri Sudah Dibuat TERNATE - Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) sudah rampung membahas peraturan hukuman kebiri bagi pelaku kejahatan seksual sejak Desember 2015. Namun hingga kini belum bisa diterapkan karena masih menuai pro dan kontra.   Menteri PPPA Yohana Yembise mengungkapkan, atas perintah Presiden Joko Widodo (Jokowi) pihaknya telah menyusun ....