Edited by Rohil Online Media
Hot News››

Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar

Selasa,26 November 2013 | 12:58:00
Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar
Ket Foto : ilustrasi
DUMAI - Kilang minyak milik PT Pertamina RU II Dumai di Jalan Putri Tujuh Kecamatan Dumai, terbakar, Minggu (24/11/2013) malam. Tak ada korban jiwa dalam insiden ini, namun tiga pekerja dikabarkan menderita luka bakar. 
 
Sejauh ini, Public Relation Section Head PT Pertamina RU II Dumai, Yefrizon, belum mau berkomentar banyak soal insiden ini. Dia tak mau menyebutkan kejadian rinci maupun besarnya kerugian. "Tunggu saja rilis dari kami, sebentar lagi kami akan mengeluarkan rilis terkait insiden terbakarnya kilang pertamina biar beritanya seragam," kata Yefrizon.
 
Ketika disinggung adanya korban jiwa tewas, Yefrizon membantahnya. Dia menyebutkan kebakaran itu hanya insiden kecil saja. "Tidak ada yang meninggal, hanya 3 orang jadi korban kebakaran," katanya.
 
Para pekerja itu, lanjutnya, lansung dilarikan ke rumah sakit. Namun, dia enggan menyebutkan nama rumah sakit itu. "Dua pekerja suda keluar dari rumah sakit, satu mau diperiksa," jawabnya.
 
Kejadian ini juga dibenarkan Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota Dumai, Amiruddin. Dia mengaku mendapatkan secara lisan. "Secara lisan saya sudah mendapat kan informasi terbakarnya kilang pertamina dari bagian humas Pertamina RU II Dumai, namun secara resmi atau tertulis belum, dan Disnaker akan menunggu laporan tersebut," jelas Amiruddin.
 
Terkait penyebab kebakaran, Amiruddin mengaku belum mengetahuinya. "Karena belum menerima laporan tertulis, saya belum tau apa yang terbakar dan penyebab kebakaran itu. Kami masih menunggu laporan dari Pertamina RU II," akunya.
 
Terkait adanya korban luka bakar atas insiden tersebut, Amiruddin mengaku sudah melihatnya di rumah sakit. "Akibat kebakaran itu, tiga orang pekerja di kilang Pertamina mengalami luka bakar dan  langsung dilarikan ke RSUD Dumai. Saya sudah melihatnya dan mereka mengalami luka bakar ringan," katanya.
 
Sementara itu, Kapolres Dumai AKBP Yudi Kurniawan yang dihubungi melalui Kasat Reskrim, AKP Wisnu Widodo, mengaku belum menerima laporan insiden itu. "Kita belum menerima laporan soal kebakaran itu. Saya malah tau dari rekan-rekan media yang melakukan konfirmasi. Kalau sudah ada laporan masuk dari perusahaan itu, kita akan tindaklanjuti," kata Wisnu melalui telpon selulernya seperti dilansir dari riauterkini.com.
 
Dikatakan dia, jika ada korban jiwa, maka pihaknya akan menurunkan tim untuk melakukan olah tempat kejadian perkara. Karena, sudah menyakut hilangnya nyawa manusia. "Kalau memang benar ada korban jiwa pasti kita tindaklanjuti. Sebab ini menyakut tewasnya seseorang dalam melaksanakan pekerjaan di area perusahaan," jelas Wisnu Wibowo.
 
Di tempat terpisah, Ketua DPRD Dumai, Zainal Effendi, mengaku prihatin dengan insiden ini. Pasalnya, kejadian ini adalah yang ketiga kalinya dalam lima tahun terakhir. "Ini sudah ketiga kalinya lho, kok perusahaan sebesar Pertamina tidak membenahi sistem ini," ucap Zainal. 
 
Dikatakan Zainal Effendi, kilang minyak Pertamina itu merupakan objek vital dan perlu adanya penjagaan serius. Sebab, objek vital itu sangat rentan dengan musibah. "Pertamina jangan mencari untung saja. Perhatikan juga keamanan kilang minyak itu. Saya jadi khawatir dengan kondisi keselamatan ribuan pekerja di dalam area kilang itu. Apalagi sering terbakar seperti ini," ujar Zainal seperti dilansir riauterkini.com.
 
Zainal menyarankan PT Pertamina RU II Dumai menerapkan Standar Operasional Prosedur (SOP) sebagaimana mestinya, sehingga kejadian seperti ini tidak terulang kembali. Dia juga meminta Disnakertrans Dumai menyelidiki kejadian ini. Bila ditemukan kelalaian sehingga mengancam keselamatan pekerja, Zainal minta BUMN itu ditindak tegas. 
 
"Disnaker harus menindak tegas perusahaan BUMN tersebut. Kejadian ini sudah ketiga kalinya. Jangan masalah ini dibiarkan begitu saja. Karena ini menyangkut keselamatan pekerja dan orang di area kilang minyak tersebut," pungka Zainal Effendi. (rep1) 
 
Tulis Komentar
Baca Berita Lainnya
Minggu,20 April 2014 | 10:30:00 WIB

Pemerkosa Pacar Ini Terancam 15 Tahun Penjara

 Pemerkosa Pacar Ini Terancam 15 Tahun Penjara Probolinggo-Seorang siswi Madrasah Tsanawiyah (MTs, setara SMP) di Kota Probolinggo, Jawa Timur, tak pernah menyangka bakal diperkosa oleh pacarnya sendiri saat diajak ke objek wisata Ronggo Jalu di Kecamatan Tegalsiwalan, Kabupaten Probolinggo.   Tak hanya kehilangan mahkotanya, gadis berusia 15 tahun ini mengalami pendarahan hebat akibat perbuatan bejat sang....
Minggu,20 April 2014 | 10:30:00 WIB

Warung Remang-remang Terbakar, 3 Pelayan Tewas Berpelukan

 Warung Remang-remang Terbakar, 3 Pelayan Tewas Berpelukan Jakarta-Tiga perempuan tewas dalam kebakaran di warung remang-remang di Jalan Kramat Duri, RT 04/02 Bambu Apus, Cipayung, Jakarta Timur, Sabtu (19/4) pagi, dipastikan adalah pekerja kafe atau pelayan kafe.   Ketiga korban adalah Cika (25), Yeni (21) dan Dede (27). Mereka ditemukan tewas terpanggang di dalam kamar mandi di salah satu kafe. "Tiga perempuan ....
Minggu,20 April 2014 | 10:30:00 WIB

Korban Feri Sewol: 33 Tewas, 269 Masih Hilang

 Korban Feri Sewol: 33 Tewas, 269 Masih Hilang Seoul-Sebanyak 33 orang dinyatakan tewas dan 269 masih hilang akibat tenggelamnya kapal feri Sewol di Lepas pantai selatan Korea Selatan, Rabu (16/4/2014) lalu,   Jumlah tersebut disampaikan pihak berwenang Korsel pada Sabtu (19/4/2014) setelah menemukan satu lagi mayat yang diduga berasal dari tenggelamnya kapal Sewol. Penjaga Pantai Korea mengat....
Minggu,20 April 2014 | 10:11:00 WIB

Pencarian MH370 Masuki Titik Jenuh

 Pencarian MH370 Masuki Titik Jenuh Pert-Pencarian pesawat Malaysia Airlines MH370 sudah memasuki minggu ketujuh. Pihak Australia mengumumkan akan segera menyelesaikan pencarian kotak hitam pada Sabtu, 19 April 2014.   "Pencarian bawah air untuk temukan kotak hitam dari Malaysia Airlines MH370 dapat diselesaikan sekira lima sampai tujuh hari," ungkapnya, seperti dikutip dari The Guardi....
Minggu,20 April 2014 | 10:08:00 WIB

Masih Trauma Berat, Korban Pencabulan TK JIS Takut Pakai Celana

 Masih Trauma Berat, Korban Pencabulan TK JIS Takut Pakai Celana Jakarta-AK anak yang menjadi korban kekerasan seksual penjaga toilet di TK Jakarta International School (JIS) hingga kini masih didampingi Kak Seto. Ia masih trauma dengan apa yang dialaminya.   "Sekarang memang tidak mau pakai celana," kata ibu korban saat berbincang di Griya Dewantara, Jalan RS Fatmawati 16-18 Jakarta Selatan, Sabtu (19/4/2014).....