Edited by Rohil Online Media
Hot News››

Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar

Selasa,26 November 2013 | 12:58:00
Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar
Ket Foto : ilustrasi
DUMAI - Kilang minyak milik PT Pertamina RU II Dumai di Jalan Putri Tujuh Kecamatan Dumai, terbakar, Minggu (24/11/2013) malam. Tak ada korban jiwa dalam insiden ini, namun tiga pekerja dikabarkan menderita luka bakar. 
 
Sejauh ini, Public Relation Section Head PT Pertamina RU II Dumai, Yefrizon, belum mau berkomentar banyak soal insiden ini. Dia tak mau menyebutkan kejadian rinci maupun besarnya kerugian. "Tunggu saja rilis dari kami, sebentar lagi kami akan mengeluarkan rilis terkait insiden terbakarnya kilang pertamina biar beritanya seragam," kata Yefrizon.
 
Ketika disinggung adanya korban jiwa tewas, Yefrizon membantahnya. Dia menyebutkan kebakaran itu hanya insiden kecil saja. "Tidak ada yang meninggal, hanya 3 orang jadi korban kebakaran," katanya.
 
Para pekerja itu, lanjutnya, lansung dilarikan ke rumah sakit. Namun, dia enggan menyebutkan nama rumah sakit itu. "Dua pekerja suda keluar dari rumah sakit, satu mau diperiksa," jawabnya.
 
Kejadian ini juga dibenarkan Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota Dumai, Amiruddin. Dia mengaku mendapatkan secara lisan. "Secara lisan saya sudah mendapat kan informasi terbakarnya kilang pertamina dari bagian humas Pertamina RU II Dumai, namun secara resmi atau tertulis belum, dan Disnaker akan menunggu laporan tersebut," jelas Amiruddin.
 
Terkait penyebab kebakaran, Amiruddin mengaku belum mengetahuinya. "Karena belum menerima laporan tertulis, saya belum tau apa yang terbakar dan penyebab kebakaran itu. Kami masih menunggu laporan dari Pertamina RU II," akunya.
 
Terkait adanya korban luka bakar atas insiden tersebut, Amiruddin mengaku sudah melihatnya di rumah sakit. "Akibat kebakaran itu, tiga orang pekerja di kilang Pertamina mengalami luka bakar dan  langsung dilarikan ke RSUD Dumai. Saya sudah melihatnya dan mereka mengalami luka bakar ringan," katanya.
 
Sementara itu, Kapolres Dumai AKBP Yudi Kurniawan yang dihubungi melalui Kasat Reskrim, AKP Wisnu Widodo, mengaku belum menerima laporan insiden itu. "Kita belum menerima laporan soal kebakaran itu. Saya malah tau dari rekan-rekan media yang melakukan konfirmasi. Kalau sudah ada laporan masuk dari perusahaan itu, kita akan tindaklanjuti," kata Wisnu melalui telpon selulernya seperti dilansir dari riauterkini.com.
 
Dikatakan dia, jika ada korban jiwa, maka pihaknya akan menurunkan tim untuk melakukan olah tempat kejadian perkara. Karena, sudah menyakut hilangnya nyawa manusia. "Kalau memang benar ada korban jiwa pasti kita tindaklanjuti. Sebab ini menyakut tewasnya seseorang dalam melaksanakan pekerjaan di area perusahaan," jelas Wisnu Wibowo.
 
Di tempat terpisah, Ketua DPRD Dumai, Zainal Effendi, mengaku prihatin dengan insiden ini. Pasalnya, kejadian ini adalah yang ketiga kalinya dalam lima tahun terakhir. "Ini sudah ketiga kalinya lho, kok perusahaan sebesar Pertamina tidak membenahi sistem ini," ucap Zainal. 
 
Dikatakan Zainal Effendi, kilang minyak Pertamina itu merupakan objek vital dan perlu adanya penjagaan serius. Sebab, objek vital itu sangat rentan dengan musibah. "Pertamina jangan mencari untung saja. Perhatikan juga keamanan kilang minyak itu. Saya jadi khawatir dengan kondisi keselamatan ribuan pekerja di dalam area kilang itu. Apalagi sering terbakar seperti ini," ujar Zainal seperti dilansir riauterkini.com.
 
Zainal menyarankan PT Pertamina RU II Dumai menerapkan Standar Operasional Prosedur (SOP) sebagaimana mestinya, sehingga kejadian seperti ini tidak terulang kembali. Dia juga meminta Disnakertrans Dumai menyelidiki kejadian ini. Bila ditemukan kelalaian sehingga mengancam keselamatan pekerja, Zainal minta BUMN itu ditindak tegas. 
 
"Disnaker harus menindak tegas perusahaan BUMN tersebut. Kejadian ini sudah ketiga kalinya. Jangan masalah ini dibiarkan begitu saja. Karena ini menyangkut keselamatan pekerja dan orang di area kilang minyak tersebut," pungka Zainal Effendi. (rep1) 
 
Tulis Komentar
Baca Berita Lainnya
Minggu,29 Maret 2015 | 03:44:00 WIB

Setelah Ditembak Polisi, Penjambret Ini Dibakar Massa

 Setelah Ditembak Polisi, Penjambret Ini Dibakar Massa Tangerang-Apes memang nasib Irwansyah (32), jambret yang nyaris dibakar massa di Jalan Raya Serang kilometer 14, Cikupa, Kabupaten Tangerang.   Sesudah babak belur dan nyaris tewas di tangan warga, polisi pun menghadiahi timah panas di kaki kanannya.   Diberitakan sebelumnya oleh Warta Kota, Irwansyah (32) menjadi bulan-bulanan w....
Minggu,29 Maret 2015 | 03:28:00 WIB

Raja Salman Bersumpah Tak Akan Hentikan Serangan

 Raja Salman Bersumpah Tak Akan Hentikan Serangan Yaman-Raja Salman bersumpah tidak akan menghentikan serangan udara ke Yaman hingga kondisi di negeri itu kembali stabil.   “Operasi ini akan terus berlanjut hingga tercipta kembali situasi keamanan dan kestabilan bagi rakyat Yaman,” ujar Raja Salman, seperti dilansir Ashraq al Awsat, Sabtu (28/3/2015).    Raja Sa....
Jumat,27 Maret 2015 | 01:38:00 WIB

Digiring Polisi, Penyair Saut Situmorang: Saya Akan Melawan

 Digiring Polisi, Penyair Saut Situmorang: Saya Akan Melawan Yogyakarta-"Saya akan melawan," seru sastrawan Saut Situmorang ketika berjalan meninggalkan rumahnya di Danunegaran, Mantrijeron, Kota Yogyakarta, mengikuti tiga petugas polisi dari Polres Jakarta Timur yang menjemputnya, Kamis (26/3/2015).    Penjemputan penulis buku puisi berjudul Saut Kecil Bicara pada Tuhan itu kontan membuat kaget sahabat d....
Selasa,24 Maret 2015 | 06:23:00 WIB

Tak Kapok, Guru Ngaji Cabul Ini Berulah Lagi

 Tak Kapok, Guru Ngaji Cabul Ini Berulah Lagi Pekanbaru-Masih Segar diingatan warga kasus pencabulan oleh oknum guru ngaji di salah satu TPA di Kecamatan Rumbai beberapa waktu yang lalu, kini kasus yang sama kembali terjadi. Syamsudin (40), seorang guru ngaji ditangkap polisi akibat mencabuli anak didiknya sendiri.   Menurut polisi, Syamsuddin pernah ditangkap dalam kasus yang sama di wilayah hukum Polres....
Selasa,24 Maret 2015 | 06:19:00 WIB

Trauma Densus 88: Umi, Kapan Polisinya Datang Lagi?

Trauma Densus 88: Umi, Kapan Polisinya Datang Lagi? Bogor-Penggerebekan yang dilakukan Densus 88 dikatakan meninggalkan trauma bagi anak-anak AM, salah satu terduga donatur ISIS. Menurut istri AM, ketika melakukan penggerebekan, para anggota Densus 88 menodongkan senjata api pada anak-anak.    "Anak-anak trauma. Sampai pucat mereka," kata Wirdah, istri AM, saat ditemui di perumahan Legenda Wisata....