Edited by Rohil Online Media
Hot News››

Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar

Selasa,26 November 2013 | 12:58:00
Kilang Minyak Pertamina Dumai Terbakar
Ket Foto : ilustrasi
DUMAI - Kilang minyak milik PT Pertamina RU II Dumai di Jalan Putri Tujuh Kecamatan Dumai, terbakar, Minggu (24/11/2013) malam. Tak ada korban jiwa dalam insiden ini, namun tiga pekerja dikabarkan menderita luka bakar. 
 
Sejauh ini, Public Relation Section Head PT Pertamina RU II Dumai, Yefrizon, belum mau berkomentar banyak soal insiden ini. Dia tak mau menyebutkan kejadian rinci maupun besarnya kerugian. "Tunggu saja rilis dari kami, sebentar lagi kami akan mengeluarkan rilis terkait insiden terbakarnya kilang pertamina biar beritanya seragam," kata Yefrizon.
 
Ketika disinggung adanya korban jiwa tewas, Yefrizon membantahnya. Dia menyebutkan kebakaran itu hanya insiden kecil saja. "Tidak ada yang meninggal, hanya 3 orang jadi korban kebakaran," katanya.
 
Para pekerja itu, lanjutnya, lansung dilarikan ke rumah sakit. Namun, dia enggan menyebutkan nama rumah sakit itu. "Dua pekerja suda keluar dari rumah sakit, satu mau diperiksa," jawabnya.
 
Kejadian ini juga dibenarkan Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota Dumai, Amiruddin. Dia mengaku mendapatkan secara lisan. "Secara lisan saya sudah mendapat kan informasi terbakarnya kilang pertamina dari bagian humas Pertamina RU II Dumai, namun secara resmi atau tertulis belum, dan Disnaker akan menunggu laporan tersebut," jelas Amiruddin.
 
Terkait penyebab kebakaran, Amiruddin mengaku belum mengetahuinya. "Karena belum menerima laporan tertulis, saya belum tau apa yang terbakar dan penyebab kebakaran itu. Kami masih menunggu laporan dari Pertamina RU II," akunya.
 
Terkait adanya korban luka bakar atas insiden tersebut, Amiruddin mengaku sudah melihatnya di rumah sakit. "Akibat kebakaran itu, tiga orang pekerja di kilang Pertamina mengalami luka bakar dan  langsung dilarikan ke RSUD Dumai. Saya sudah melihatnya dan mereka mengalami luka bakar ringan," katanya.
 
Sementara itu, Kapolres Dumai AKBP Yudi Kurniawan yang dihubungi melalui Kasat Reskrim, AKP Wisnu Widodo, mengaku belum menerima laporan insiden itu. "Kita belum menerima laporan soal kebakaran itu. Saya malah tau dari rekan-rekan media yang melakukan konfirmasi. Kalau sudah ada laporan masuk dari perusahaan itu, kita akan tindaklanjuti," kata Wisnu melalui telpon selulernya seperti dilansir dari riauterkini.com.
 
Dikatakan dia, jika ada korban jiwa, maka pihaknya akan menurunkan tim untuk melakukan olah tempat kejadian perkara. Karena, sudah menyakut hilangnya nyawa manusia. "Kalau memang benar ada korban jiwa pasti kita tindaklanjuti. Sebab ini menyakut tewasnya seseorang dalam melaksanakan pekerjaan di area perusahaan," jelas Wisnu Wibowo.
 
Di tempat terpisah, Ketua DPRD Dumai, Zainal Effendi, mengaku prihatin dengan insiden ini. Pasalnya, kejadian ini adalah yang ketiga kalinya dalam lima tahun terakhir. "Ini sudah ketiga kalinya lho, kok perusahaan sebesar Pertamina tidak membenahi sistem ini," ucap Zainal. 
 
Dikatakan Zainal Effendi, kilang minyak Pertamina itu merupakan objek vital dan perlu adanya penjagaan serius. Sebab, objek vital itu sangat rentan dengan musibah. "Pertamina jangan mencari untung saja. Perhatikan juga keamanan kilang minyak itu. Saya jadi khawatir dengan kondisi keselamatan ribuan pekerja di dalam area kilang itu. Apalagi sering terbakar seperti ini," ujar Zainal seperti dilansir riauterkini.com.
 
Zainal menyarankan PT Pertamina RU II Dumai menerapkan Standar Operasional Prosedur (SOP) sebagaimana mestinya, sehingga kejadian seperti ini tidak terulang kembali. Dia juga meminta Disnakertrans Dumai menyelidiki kejadian ini. Bila ditemukan kelalaian sehingga mengancam keselamatan pekerja, Zainal minta BUMN itu ditindak tegas. 
 
"Disnaker harus menindak tegas perusahaan BUMN tersebut. Kejadian ini sudah ketiga kalinya. Jangan masalah ini dibiarkan begitu saja. Karena ini menyangkut keselamatan pekerja dan orang di area kilang minyak tersebut," pungka Zainal Effendi. (rep1) 
 
Tulis Komentar
Baca Berita Lainnya
Minggu,01 Maret 2015 | 12:46:00 WIB

Abraham Samad Jadi Tersangka Lagi, KPK Beri Bantuan Hukum

Abraham Samad Jadi Tersangka Lagi, KPK Beri Bantuan Hukum JAKARTA - Pimpinan sementara Komisi Pemberantasan Korupsi Johan Budi mengatakan, biro hukum KPK akan memberikan bantuan hukum kepada Ketua KPK nonaktif Abraham Samad yang dijerat sebagai tersangka dalam kasus baru. Badan Reserse Kriminal Polri kembali menetapkan Abraham sebagai tersangka. Kali ini Abraham dijerat dengan sangkaan penyalahgunaan wewenang sebagai pimpinan KPK yang....
Sabtu,28 Februari 2015 | 05:16:00 WIB

Ngeriii, Mahasiswa Bandung Tewas Diseret Mobil hingga 30 KM

 Ngeriii, Mahasiswa Bandung Tewas Diseret Mobil hingga 30 KM Jakarta - Seorang mahasiswa bernama Firman Hidayat (21) tewas mengenaskan setelah terseret mobil hingga puluhan kilometer. Firman tersangkut di bagian belakang mobil Honda City dan terseret hingga sekitar 30 kilometer.    Peristiwa tragis itu terjadi pada Jumat (27/2) sekitar pukul 23.00 WIB malam. Firman yang menaiki sepeda motor bersenggolan dengan moto....
Jumat,27 Februari 2015 | 03:00:00 WIB

Ya Ampun, Pelajar Ini Nekat Buat Uang Palsu dari Kertas HVS

 Ya Ampun, Pelajar Ini Nekat Buat Uang Palsu dari Kertas HVS Medan-Petugas Polres Mandailing Natal (Madina), Sumut, menangkap Irmansyah (19). Pemuda ini kedapatan membuat dan membelanjakan uang palsu.   "Tersangka masih berstatus pelajar. Dia kami amankan Selasa (24/2)," kata Kasatreskrim Polres Madina AKP Wira Prayatna, Kamis (26/2)   Wira memaparkan, Irmansyah tercatat beralama....
Jumat,27 Februari 2015 | 02:52:00 WIB

Dan Sutan Bhatoegana pun Optimis Kalahkan KPK di Praperadilan

 Dan Sutan Bhatoegana pun Optimis Kalahkan KPK di Praperadilan Jakarta-Kubu Sutan Bhatoegana yakin gugatan praperadilan bakal dikabulkan di pengadilan. Sutan mengajukan praperadilan terkait penahannya sebagai tersangka kasus dugaan suap gratifikasi dalam penetapan APBN-P di Kementerian ESDM Tahun 2013.   "Objek praperadilan adalah proses penahanan klien kami sebagai tersangka. Sutan sama sekali belum pernah diperiksa....
Kamis,26 Februari 2015 | 09:17:00 WIB

Rektor Unilak Syafrani Diperiksa Kejati Riau

  Rektor Unilak Syafrani Diperiksa Kejati Riau PEKANBARU- Rektor Universitas Lancang Kuning (Unilak) Prof Dr Syafrani MSi, diperiksa penyidik Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau. Syafrani diperiksa terkait kasus dugaan korupsi yang terjadi pada Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Universitas Lancang Kuning senilai Rp5,4 miliar. Kedatangan Syafrani, tidak sendiri. Ia datang dengan didampingi kuasa hukumnya Yusuf D....
Minggu,01 Maret 2015 - 12:57:00 WIB

Basarnas: Total Korban AirAsia 103 Jenazah

Minggu,01 Maret 2015 - 12:56:00 WIB

Pendidikan Persoalan Kesadaran, Bukan Kemiskinan

Minggu,01 Maret 2015 - 12:55:00 WIB

Asus Zenfone 2 Hadir ke Indonesia April 2015

Minggu,01 Maret 2015 - 12:53:00 WIB

Defisit, Iuran BPJS Kesehatan akan Naik 43%

Minggu,01 Maret 2015 - 12:52:00 WIB

Walau Harga Naik, Kebutuhan Beras Inhu Tercukupi

Minggu,01 Maret 2015 - 12:46:00 WIB

Abraham Samad Jadi Tersangka Lagi, KPK Beri Bantuan Hukum

Sabtu,28 Februari 2015 - 03:32:00 WIB

Rumah Sakit Lakukan Kecurangan Klaim BPJS

Sabtu,28 Februari 2015 - 03:31:00 WIB

Buku Trilogi Ahok 30 Miliar, Ahok: Gue Mampu Bikin Sendiri!

Sabtu,28 Februari 2015 - 03:29:00 WIB

Wuih.... Di Inggris, 17 Persen Pelacur Lulusan S2